16 years .. and still ..

25 April 2000

Tumben sekali, seorang teman yang biasanya sudah berada di kelas, sudah jam segini belum terlihat di kelas. Entah kenapa, lalu saya memutuskan untuk pergi ke Mushola Sekolah.
Lalu.. saya bertanya pada kakak kelas yang sedang di Mushola, “lihat teman aku ga ? si … “ lalu dijawab “ga tuh de”
eh ternyata.. ada seseorang yang merasa disebut namanya (xixixixixi),
dan hari itu.. saya temukan teman baik saya..
memakai Jilbab untuk hari pertama nyaaaa… woooooo
Hari ini, bahkan untuk melangkah ke kelas pun.. (mungkin sedikit ragu), sampai saya harus menemani berjalan ke kelas.
…………………
25 April 2016
Alhamdulillah, hari ini, sudah 16 tahun berlalu..

Me and Lintang

Me and Lintang

Dear Allah SWT, thank you for always keeping her in your guidance..
Guarding her all the way before…, now.. (and hopely forever).
And one more ..
Thank you for letting her be my friend.. before..now.. (and hopely forever)

Keep Istiqomah yaa..

Advertisements

Ga Boleh Gengsi untuk Jalin Silaturahim

“Ga boleh gengsi untuk jalin Silaturahim”

asa..asa jleb gimana gitu, dibilangin gitu.

Berawal dari curcol :
‘iyaaa..biasanya aku yg nge wa, trus skrg mendadak males aja memulai wa’, trus diingetin sama si ade gitu…
xixixixii…
padahal dipikir-pikir… yaa sama dia juga, seringan aku yang mulai duluan untuk nge-wa..

Intinya..
Ya sesuai judul itu,
ga usah gengsi…karena
ga ada ‘peraturan’ dalam pertemanan..
1.siapa duluan yang wajib nyapa
2.menyapa hanya ketika ada topik percakapan.

Coba ingat ingat deh dulu, Sebegitunya dulu.. berkomunikasi dalam pertemanan,
a. Pakai telepon rumah sampai diplototin ayah ‘lamaa amat nelp nya’
b.Pakai telpon umum, interlokal mahal2
c.Trus beralih ke telpon yang 3 detik gratis, tapi selama sejam lebih.. relaaa banget

Trus.. apa sekarang mau pakai alasan,
sms mahal ? padahl sms cuma 150 rupiah
nomer hp nya, ilang
pdhl sebagian teman sudah pakai segala socmed..wa path, line, fb dll..
‘kuota mahal’ padahal sebagian dari kita..nangkring di kantor yg disediain wifi gratiiis..

berbaik sangka aja, ketika mereka tak menyapa kita duluan, mungkin memang mereka sedang sibuk, atau mereka lagi abis kuota.

Nah, klo kita ga sibuk2 banget.. trus (kebetulan ada) kuota gratis, gpp banget looh..memulai kembali sapaan pertemanan itu, walo dibalesnya mungkin besoknya.. minggu depan..

Even a broken rope bridge, if we keep throwing ropes to the other side…eventually..someday..we get a new bridge to be crossed.

#Silaturahim
#Ukhuwah
it is not just about starting a relationship..
it is about maintaining a relationship SC20160310-184125-1 (2)
#picture from google

Berteman dengan (CEO) Online Shop

onlineBerteman dengan (CEO) online shop

Pilihan kiriman
-via Pos
-via kurir
-via gojek dll
-via diri sendiri
———-
Enaknya kalau yang jual teman sendiri,
1.bayarnya bisa ntar2.. (eh jangan ditiru)
2.Kirimnya juga bisa ntar2 (apalagi ini)

Hehehe…
Ga laah…
kan harus jadi teman yang suportif doonk terhadap bisnis teman sendiri..!!!
Ya, kalau kebetulan punya teman yang punya Usaha, justru haruuus doonk suportif…

simpel aja lah..
klo kepengen jualannya..
ya pesan, abis pesan, ya bayar sesegera mungkin (kan biar rapi pembukuannya dia juga).

Trus tentang pengiriman,

Kadang-kadang, dikirim lewat gojek..
kadang lewat POS (padahal hanya berjarak bbrp km juga sih sebenarnya),
makanya terkadang saya ambil ke Rumahnya langsung, atau
meet-up dimana gitu,

Buuukaaan ga mau rugi sama ongkir yaak
(daa saya yakin, kayanya bakal dikasi free ongkir juga sih sm teman saya ini hehehe).

Saya lebih suka menyebut
‘alasan untuk bertemu’,
yaaa sengaja dibuat ‘nanti ajaa dikasinya pas ketemuan’,

Kenapa ?

Karena…
yang online di dunia maya itu.. sistem jualannya…
Tapi pertemanan kami tetap harus dijaga di dunia non-maya

‪#‎Ukhuwah‬, sesekali bertemu..itu perlu.

Kamu.. Temannya bukan ?!

Kamu, Temannya Bukan ?
help you findKlo kamu temannya,
kamu ga akan cuma ngeliat ‘serunya dia kerja wara-wiri ke LN,
tp kamu akan berpikir how hardworking she is , temanmu itu.

Klo kamu temannya,
kamu ga akan cuma ngeliat ‘daaa repot amat sama bocil2nya,
tapi kamu akan berpikir how supermom she is , temanmu itu’

Klo kamu temannya,
kamu ga akan cuma ngeliat ‘sayang amat milih di rumah’,
tapi kamu akan berpikir how dedicated she is for her family, with her own consideration, temanmu itu

Klo kamu temannya,
kamu ga akan cuma ngeliat ‘enak yaaa..tinggal di kota lain’,
tapi kamu akan berpikir ‘dia sedang belajar mandiri‘.

Klo kamu temannya,
kamu ga akan cuma ngeliat ‘tega amat ‘ninggalin’ keluarga buat kerja, kuliah dll’,
tapi kamu akan berpikir ‘kereeen yaa.. how supporting, her family is

Klo cuma lihat dari satu sisi saja,
disebutnya baru tahu aja, belum kenal, apalagi ‘berteman’

Bahkan untuk sebuah buku aja, setidaknya perlu baca 2 cover,
cover depan judul, cover belakang sinopsisnya.

#‎kamu..temannya bukan ?!
#‎a self reminder

And Nothing Changes

Ketika udah “berasa sibuk” lumayan susah untuk ketemuan barengan.. dan ketika ga bisa ketemuan yang barengan lagi… Yaaa… mari menyempatkan diri… Di sela-sela kesibukan.. mungkin yang juga harus disyukuri, ketika “pekerjaan” beberapa dari kami adalah “traveling” jadi, ketika salah seorang dari kami melakukan perjalanan, mengusahakan untuk sekedar nyamperin.. let it be, lagi tugas ke Jogja, atau lagi ada kerjaan di Bandung, or ke Jakarta.. Gpp biar sebentar juga.. yang penting tetap terjalin.. tetap tahu kabarnya.

IMG-20141126-WA0015 IMG-20150206-WA0004 IMG-20150207-WA0017

11425841_10206040623766234_1556959837695018460_n

Akhirnya… akhirnyaaaa.. “keisengan” membawa kami untuk memulai percakapan “hayuuuk atuh ketemuan, mumpung lagi “mudik” ke Jakarta semua.

Iyaaa… seperti kata Uthie

Silaturahim itu mengumpulkan yang terserak

Dan itu sangat membahagiakan

Kami bersyukur pada Allah dan berterima kasih pada suami dan orang tua kami karena telah mengizinkan dan mensupport kami untuk bisa berkumpul, bercerita bersama berjam jam

(sesuatu yang sulit untuk terwujud bila pak suami nda bantu megang anak2).

Mungkin lima atau enam tahun kami sudah tidak bertemu berlima dalam formasi lengkap.

Hanya butuh meja makan dan makanan yang secukupnya untuk menemani bercerita tentang hidup kita (no gosip2 ya). Bermula sejak smp, sma, dan persahabatan ini tak lekang jaman.

Meski akhirnya pilihan hidup tidak selalu sama, bahkan Propinsi tempat tinggal kita pun berbeda ya…

Sahabatku, semoga selalu sehat, taqwa dan bahagia ya…

Love you all…

#Uthie’s Note

Meet up ULiNK

Alasan sebuah persahabatan

Persahabatan…
Teman yang kita kenal jaman waktu kita masih SD.. hm entah dengan kalian, tapi jujur.. waktu SD apa yang kita nilai dari pertemanan ? ya.. paling banter teman seperjalanan berangkat pulang sekolah, lalu ketika kita kebetulan terlahir dari orangtua yang super duper protektif.. makin dikit aja mereka yang kita panggil `teman`. Begitu juga jaman SMP.. yaaa.. beda tipis lah dibanding SD.. apalagi kalau teman SMP nya juga seperti pindah sekolahan aja dari SD..alias 4L (lu lagi..lu lagi) Kalau ada yang berbeda (menurut saya) adalah teman waktu SMA dan Kuliah.. Ya ..SMA ketika mulai dianggap `dewasa` (tsaaah bahasanya… yaaaa atleast negara mengakui dengan udah boleh punya KTP..ngendarain motor bahkan mobil dengan SIM nya). Dan Kuliah..apalagi yang kuliahnya menyita waktu banget (emang ada kuliah yang ga nyita waktu??!!!) dan ditambah kudu ngekos jauh2 dari keluarga (dan teman –teman yang sudah sangat akrab)
Parameter `akrab` hm…
1. Kartu lebaran…!!! Ya, karena jaman dulu (tahun 90an) belom eksis jaman HP dan segala socmed.. mungkin bisa dilihat dari mereka yang `hobi` ngirimin kartu lebaran.. walau aslinya tetanggaan 😀 ,
2. Membuat diri ini lama nangkringin telpon..atau mereka yang sering ditelepon lama-lama dari telepon rumah.. dan hal ini bisa bikin orang tua melototin anaknya.. karena nelpon lebih dari 10 menit.. wkwkwkwkw.. (asli dulu, ayah sampai ke kantor TELKOM untuk minta rincian telpon keluar karena tagihan telpon membengkak seiring dengan semakin besarnya anak-anaknya)
3. Teman jalan bareng..ya nonton film, atau sekedar nginep di teman itu.. hm.. walau dalam kasus saya pribadi.. saya ga pernah kesampaian untuk hal itu..
Teman saya…
Teman yang ditemuin waktu SD, pilihannya paling ga dua… teman baik atau teman berantem.. Hm. Kalau diingat-ingat kayanya saya ga terlalu punya teman berantem, kalaupun ada, mungkin lebih ke rival dalam nilai sekolah.. “your best friend is your best rival” , iya.. ada seorang teman yang saya anggap seperti itu .. walau SMP beda sekolah tapi kami masih saling menelpon untuk menanyakan nilai raport, lalu ketika kami masuk SMA, nilai NEM SMP kami pun berbeda tipis sekali enol koma .. sampai akhirnya kami KULIAH.. akhirnya bisa BERBEDA JALAN dan berhenti membanding-bandingkan 
Sekolah Menengah Pertama Nah disini nih.. ketika temannya 4L (lu lagi lu lagi) hehehehe.. SMP, udah mulai pakai telpon dan kartu lebaran.. ya… ada teman-teman yang kayanya kalau ga nelpon sehari aja.. kaya aneh.. tapi alhasil.. nelpon malam-malam dan dipelototi orangtua `tiap hari ketemu di sekolahan..apa sih yang diomongin ditelpon`
Sekolah Menengah Atas
SMA mungkin benar menjadi tempat dimana masa paling ..hm.. Hal yang `sama` kejadian sama kakak saya.. ya kejadian juga sama saya .. ketika dulu saya mendengar nama teman kakak saya itu-itu saja, ya yang ditelpon..yang main ke rumah.. ya itu-itu aja orangnya.. bahkan saya yang dulu masih SD juga kenal. Jadi ketika sekarang bertemu, yaaa tetap aja dibilang `yang dulu masih SD kan` even after years…. Kuliah
Fiuh.. kuliah di fakultas ini, dan kudu ngekos. Menjadikan diri harus bisa berteman baik dengan banyak orang.. Dari dulu, saya beranggapan `teman` itu yang asli seumuran..sekolah bareng..pulang bareng..belajar bareng.. Tapi after years.. saya bertemu banyak `teman-teman` lain .. Teman yang bukan sekedar berteman dengan 1 orang, tapi dengan 1 keluarganya.. sampai sekarang. Selalu terharu ketika sedang bersama seorang teman, lalu orang tuanya menelpon dan teman itu berkata `lagi sama Mira` #waaaaa orangtuanya kenal saya, dan saya juga sering melakukannya.. `teman yang diketahui dan `dipercaya` oleh keluarga teman yang everything you need, I’ll do it … teman yang whenever need, I’ll rush to you 

Iya, dari dulu, saya beranggapan `teman` itu yaaa.. yang sekolah bareng, belajar bareng, jalan bareng.. intinya semuanya bareng.. Tapi kini ketika semua kesibukan melanda ditengah segala macam aktivitas yang jelas-jelas berbeda banget.. beda waktu, beda tempat.. kalaupun bertemu teman (hanya beberapa) yang bisa dianggap teman baik.. After years.. yang saya sadari, dalam pertemanan yang saya jalanin..
• `membuang pulsa telpon dan SMS` , kadang saya iseng banget melakukan SMS ke teman yang berada di daerah PTT, dibalas ? ya kagaaaa.. lha mereka berada di daerah tak bersignal.
• Kucluk-kucluk ke telpon umum, interlokal dengan mahalnya cuma buat curhat ga penting
• Bahkan ganti gadget biar bisa BBM an ketika akhirnya blackberry mulai masuk indonesia
• Punya HP sampai dua..biar bisa nelpon murah dengan paket dari provider tertentu
• Ga masuk kuliah, memotong liburan, memberanikan diri naik travel ke daerah yang blum pernah dikunjungin, demi menghadiri acara mereka.
• Bolak-balik dititipin legalisir, sampai dikirim kemana ajaaaa hm.. kayanya sempat kirim ke Jakarta, Lampung, Padang, Nusa Tenggara, bahkan Ausi (sampai akrab sama petugas di dekanat dan pak pos)
Kenapa juga, saya sampai mau melakukan hal itu, Kalau perlu alasan, hm..
Facebook-20150524-065725 • Mereka mendadak hadir di kosan, setelah menempuh jalan tol beda kota, hanya karena saya merasa sedih
• Mereka iseng mengirim kartu lebaran, nyanyi lagu ulang tahun, dan ngasi hadiah
• mereka yang dengan perhatiannya menunggui ketika saya sakit,
• Mereka yang merubah jalur pulangnya, biar bisa mengantar saya terlebih dahulu,
• mereka yang dengan sabarnya mendengar cerita saya di telpon,
• mereka yang dengan sabarnya menasehati saya,
• Mereka yang akan marah, ketika mendengar kabar tentang saya dari orang lain • mereka yang dengan relanya merelakan kamar kosannya menjadi `rumah` buat saya ,
setiap teman, memiliki satu atau lebih alasan itu, tapi..
kalau boleh berkata, sekarang sepertinya semua tidak perlu lagi alasan2 itu…
maka ketika orang lain mempertanyakan alasan saya melakukan hal-hal itu, saya akan bilang `karena mereka teman saya’ Seorang teman saya selalu mengajukan protes ketika saya memperkenalkan dirinya `teman waktu SMA` .. dia akan memprotesnya. `emang sekarang udah ga temenan` hahahahaha.. ya maka saya pun meralatnya ` teman SEJAK SMA` Kapan pertemanan itu dimulai ? Ketika SD ? ketika SMP, ketika SMA, atau bahkan Kuliah ?
Jika dilihat dari usia saat memulai, dan lamanya pertemanan..
Ketika SD, usia masih sangat muda. Walau kalau dihitung lamanya pertemanan sudah setara SMA bahkan seperti lulus S1, bandingkan dengan ketika memulainya saat SMA dan kuliah, walau jika dihitung usia pertemanannya mungkin baru seusia SD atau SMP.. ya .. 15 tahun pertemanan…
yaaah..kalau diibaratkan..maka menjadi hal yang wajar ketika masih ada saling tarik ulur tentang pendapat.
Yes…we may have argue..our disagreement..
but in the end..we will always be friend..
SINCE…ALWAYS… FOREVER…
Facebook-20150524-070335Ukhuwah itu…
Ibarat satu janji yang dibuat dalam hati,
Tidak dapat ditulis, tidak dapat dibaca, tidak terpisah oleh jarak..tidak berubah oleh masa
Selamanya di jiwa karena Rabb…
itu..
alasan pertemanan kita.. persahabatan kita

#Depok, May 2015. Setelah melihat Uni dan teman-temannya, thank you for inspiring.

Facebook-20150524-070308