Doctor – Pharmacist kita saudaraan kok

Kita..saudaraan koook…
saya ingat… jaman2 kuliah dulu, ketika adik saya menelpon untuk nanya tugas farmasinya..dan konon tugas dia dikomentarin ‘isinya terlalu kedokteran’ hehehehe… karena saat itu, memang buku yg ada adalah buku kedokteran..
koleksi buku farmasi dirinya belum terlalu banyak…
lalu.. ketika akhirnya kami selesai kuliah, buku kami disusun Ayah… buahahaha..
ternyata..
tebal dan banyaknya ga jauh berbeda..
apalagi yang namanya Farmakope … boleh lah dibandingin dengan Fisiologi Guyton…atau kamus Dorland..sama..sama tebalnya..mirip fungsinya.. ‘tatakan keyboard’ (xixixixi..ngaku deh).
Apoteker dengan sekolah yang lama..ga jauh beda dengan dokter..(dan susaaah… ga percaya.. liat aja passing grade FK dan farmasi..beda tipis kok) jadi samaaa aja, cuma orang baik,pintar,cerdas yang mikir buat masuk ke Farmasi.. (aaaaih..saya belain anak farmasi hehehe).
dan Ayah sering bilang kalau ada sesuatu yang susah dibuat, ayah komentarnya gini ‘ya iyalah susah..ada sekolahnya (kuliah) lagi’
tetap semangat yaa..TS dr dan TS Apt
Salam,
saya..
‪#‎adik‬ dari seorang dr, kakak dari seorang Apt
‪#‎dan‬ teman dari banyaaaak dr dan Apt

Kyou wa ganbatte ne Huu-kun

Suatu hari, HP Cione bunyi..
Ajo Hudzai : Cione, aku kan masuk semifinal kuark
Cione : waaaa..selamat
AH : aku mau gokana2 yak
C: haaa ?? Yaaa baiklah
‪#‎padahal‬ udah kelewat mall yang ada gokananya…tapi
Demi..demi..deeh
Sampai di rumah :
C : Jo, ajo kan dibeliin gokana karena ikutan lomba yak
AH : iya, bener, kenapa memangnya
C : lha.. itu ummi sama abi, kenapa dapat juga yak ?
AH : haaaaa… oiyaaa… curaaaang (sambil natap ke abi Muhammad Mizu Batasa dan Ummi Diana Citra Sari )
xixixixixi… begitu adanya..
………
Yooosh…
Kyou wa…ganbatte Huu-kun,
Gokana nya kapan2 lagi deeeh13419190_10208651755224597_985526180760656740_n

Minggu bersama Ayah

Minggu bersama Ayah
ah bukan, bukan seperti lagu ‘naik delman istimewa’..
hari Minggu adalah…
kami akan pergi ke rumah kami yang agak jauh dari hiruk pikuk ibukota..
Bukaaaaan… bukan sebuah villa di Puncak yang adem :p
bahkan bisa dibilang ‘rumah itu belum jadi’
ahahahaha…
iya, kami ‘merapikan rumah’ itu bareng Ayah…
Pacul asli yang besar banget, membuat ayah membuatkan kami pacul2 kecil xixixixi..
Lalu disaat ayah bekerja.. kami akan ikutan ‘sibuk’ di sudut lain rumah.. bikin adonan semen sendiri… atau ikutan ayah..menyusun batu koral sepanjang jalan setapak (yang cuma 3 meter paling hehehe)
Ceritanya gardening gitu…
lalu sekitar jam 12an…
kami pergi ke supermarket..
untuk beli eskrim
‪#‎minggu‬ bersama Ayah

Menabunglah untuk orangtua

Menabunglah untuk orangtua

ingat-ingat deh..
jaman2 dulu, yang dengan bangganya..
bisa nyerahin gaji pertama ke orangtua..
ingat-ingat deh..
jaman2 dulu, bisa rutin ngasi bulanan ke orangtua..
walau ternyata…
orangtua kita,
ternyata.. menabungkan kembali apa yang kita berikan..
lalu ketika kita butuh, mereka dengan entengnya mecahin celengan mereka bari bilang
‘ini lho..uang yang sering kamu kirim..’
aaah… orang tua, bisa apa kita, tanpa mereka ?
Tanpa mereka, apa yang bisa kita lakukan
Gimana kalau.. tetap ngasi uang bulanan itu..

Jangan hilangkan bagian orangtua dari rizki kita..
tabungkan bagian mereka.. karena mereka (dan kita) membutuhkannya..disana

‪#‎a‬ self reminder

Sinema 4D (Ayah episode)

“Sinema 4D”
Karena Sabtu , kebetulan.. ‘boleh’ agak begadang..karena besok libur..
Suatu malam, nonton bareng ayah..filmnya kungfu tapi komedi..
Ayah, punya habit..kalau nonton film action, serasa ikutan di film..ikutan beraksi, elak kanan kiri, alhasil.. gerakannya ayah heboh juga..bukan cuma kepala elak kanan kiri, kadang sampai bahu ikutan mengelak….
karena tipi di lantai atas yang terbuat dari kayu..ternyata (sepertinya terdengar kriet..kriet ) jadilah ganggu ibu yang di kamar bawah..
ditambah saking lucunya itu film, sampai kami ketawa heboh banget.. trus akhirnya ibu sampai nyamperin ke atas ‘NONTON APA SIH!!!”
xixixixi… ampun bu….
#(serasa)4D
‪#‎sabtu‬ malam bersama Ayah
‪#‎kungfu‬ filmnya ayah

Menunggu diantarkan

menunggu diantarkan
18.00….
Penelpon : dok, punten..
Saya : ya
P : kalau dr ahli reumatik yang praktek malam dimana ya ?
S : hm…punten pak, saya tidak hapal..tapi bisa ke RS A, B, C, D. kenapa memangnya pak ?
P: ini dok, papa saya..kata teman-temannya reumatik
S: hm…reumatiknya kaya apa pak
P: itu dia dok, ada demam..trus matanya bengkak
S: ha ? … trus yang bilang reumatik siapa
P : temannya, trus dikasi obat malah jadi gitu.
S: ooo kalau gitu, bukan cari dr reumato dulu pak, tapi ugd dulu
P: iya dok, makanya nyari yang jadwal malam, biar bisa dianter
inhale…exhale…
S: pak, untuk kasus seperti itu..ke UGD dulu..penanganan gawat daruratnya dulu..tinggal bapak cari UGD dari RS yang td saya sebut..ga perlu nyari praktek sore..nanti beliau insyaAllah dihubungi sama yang jaga..bahkan bisa datang ke RS walau tidak praktek.
double inhale..exhale…
harus ya.. sang Papa nunggu hingga malam (yang mungkin keluhannya sudah dirasa (minimal) sejak kemarin… supaya bisa diantar

Cuma sekumpulan orang Jahat

Sebel juga dengar berita mojokin salah satu profesi medis sebagai penghasil produk medis, lalu memojokkan profesi medis lain sebagai yang memberikan..
Kenapa ga ada yang menyalahkan pasien, yang juga diberikan zat itu ??!! Bukan..bukan ketika diberikan zat itu, ketika produk itu sudah mulai tersedia di pasaran..jauh..jauuuh sebelum produk itu tersedia..karena para pasien (dan non-pasien) adalah selalu menjadi orang dibelakang itu semua.
Tau ga, kalau sebuah perusahaan farmasi mau berijin di negeri ini, harus mencantumkan ijin dari seorang apoteker…
tau ga, kalau sebelum dijual, dalam penelitian itu..ada para ahli dari semua bidang ilmu yang ikutan mikirin.. yang untuk bisa ikutan dalam tim itu..sekolahnya lamaaaaa (pakai banget)… mereka sekumpulan orang cerdas…
siapa bilang produsen itu cuma Apoteker..banyak profesi medis dan non medis terlibat (emang..mesin canggih yang bikin itu orang medis??!! Orang teknik kaleeee) ..mereka sekumpulan orang pintar
semua produk medis yang sudah tersedia itu.. hasil kerja belasan tahun..dan keterlibatan ribuan puluhan ribu orang orang sakit dan sehat..mereka adalah sekumpulan orang yang mau berkorban demi kemajuan dan masa depan generasi berikutnya
jadi, kalau ada yang niat banget ngelakuin pemalsuan dll..
mereka bukan dari profesi tertentu..
mereka cuma sekumpulan orang bodoh..
Cuma sekumpulan orang jahat
‪#‎Curcolan‬..anak medis,yang PERNAH ikutan kerja di perusahaan farmasi, PERNAH ikutan penelitian, PERNAH jadi subjek penelitian vaksin,dan MASIH SELALU keluarga juga teman dari profesi medis lainnyaaaaa
‪#‎thankstoAllthesmartgoodkindpeople‬