Rumah Sakit BUKAN cuma sekedar bangunan

Rumah Sakit bukan Cuma sekedar Bangunan

Beberapa kali mendengar pasien rujukan `ditolak` karena ruangan penuh.
Hari ini pun, salah seorang teman saya bercerita `dulu antar orangtua untuk dirawat katanya ruangan penuh, padahal pas dilihat keruangannya..ada aja tuh yang kosong bed nya

`maaf ruangan penuh`
Setiap RS memang memiliki tempat tidur (bed) yang banyak, tapi perlu diketahui, faktor ada pembagian untuk penyakit-penyakit tertentu sesuai dengan Departemen yang menanganinya dan pembagian ini saya yakin berdasarkan angka kesakitan, angka lamanya rawat inap, setidaknya data epidemiologi. Ambil contoh, 1 ruangan dengan 2 bed, misalnya pasien Demam yang perlu observasi hingga paling tidak 7 hari ke depan bandingkan dengan
pasien yang akan hmenerima transfusi rutin yang membutuhkan waktu maksimal 1-2 hari, maka menjadi kebijakan kalau ruangan untuk pasien Demam bisa jadi lebih banyak, sedangkan untuk pasien one day care (misalnya transfusi ) menjadi lebih sedikit yang kalau kita melihat angka perbandingan secara kasar, ya berarti untuk 7 pasien demam perlu 4 ruangan selama 7 hari, sedangkan untuk pasien 7 pasien transfusi, hanya perlu dijadwalkan per 2 orang hingga maksimal 4 hari kedepan.
Lantas kalau di hari itu, tidak ada pasien Demam, bukankah itu berarti ada BED yang
sebenarnya kosong ? kenapa tidak diisi saja oleh pasien lain ?
Perlu diketahui dulu, apa diagnosa Demam pasien tersebut ? , sebagian besar Demam adalah disebabkan Infeksi, infeksi berarti ada kemungkinan menularkan, apakah keluarga pasien mau ? menempatkan pasien ditempat yang mungkin malah membuat tambahan diagnosa penyakit. Jika pun keluarga pasien MAU, pastilah dari pihak Rumah Sakit yang akan tidak mengijinkan, sehingga pasti akan terucap `maaf ruangan penuh`

`Maaf , Alatnya tidak ada`

Masih menyambung di cerita tadi `kenapa juga tidak sekaligus saja dalam 1 hari 4 ruangan, sehingga pasien one day care selesai dalam one day care, bukan one by one ,
Lagi-lagi .. Rumah Sakit Bukan Cuma sekedar tempat tidur saja, ada beberapa tindakan prosedural yang membutuhkan alat tertentu dan alat tersebut jumlahnya sangat terbatas. Misalnya, tindakan transfusi tadi, karena dibutuhkan ketepatan presisi saat penginfusan, sehingga perlu lagi alat tambahan, dan jumlah alat yang tersedia pun terbatas dan tindakan seperti ini, membutuhkan ketelatenan seorang Perawat sehingga terkadang harus 1 pasien 1 perawat
Apakah keluarga pasien mau, membiarkan pasien menerima dosis obat yang asal2an ? tanpa terawasi ?. Kalaupun keluarga pasien mau, pastilah Rumah Sakit tidak ingin melakukan hal tersebut.

`Maaf, jadwal operasinya harus mengantri`

Sekali Operasi paling juga mengambil waktu 3-4 jam, ya, mungkin benar, lalu timbul lagi pertanyaan (permintaan) kalau begitu sehari bisa operasi 3-4 pasien.
Maaf, tapi saat dokter melakukan operasi, kebanyakan dilakukan dengan posisi berdiri,
pernah mencoba ? Berdiri Tegak selama 4 jam atau bahkan ada operasi yang membutuhkan waktu hingga 10 jam. Dan lagi pula, para dokter bukan Robot yang tidak merasa lelah, mereka lelah, dan mereka butuh istirahat
Atau barangkali, keluarga pasien rela, pasien dioperasi tengah malam, setelah dokternya usai melakukan 2-3 operasi sebelumnya, sehingga bisa dibilang dokternya sudah mengalami kelelahan.
Jika pun keluarg pasien rela, maka pihak rumah sakit tidak akan mengijinkan.. maka dibuatkanlah jadwal operasi terjadwal. Dan jika sebuah operasi mendadak diperlukan, itu adalah kasus EMERGENCY

`Maaf, dokternya belum datang`

Yah, sekali lagi `maaf, dokternya belum datang` pernah terlintas kenapa dokternya datang telat ? bisa jadi, beliau habis memberikan kuliah ke peserta Didiknya, Bisa jadi beliau baru saja selesai melakukan operasi di tempat praktek lainnya, bisa jadi, beliau sedang sarapan (jam 11 siang) karena sebelumnya harus memimpin rapat terlebih dahulu…
Ya, Dokter di sebuah Rumah Sakit, memiliki fungsi pelayanan dan non-pelayanan. Apalagi di Sebuah Rumah Sakit Pendidikan, seorang dokter adalah dokter yang mengobati, dokter pendidik, dokter peneliti, dokter staf .

Rumah Sakit bukanlah sebuah bangunan kosong yang hanya terdiri dari tempat tidur saja, Rumah Sakit perlu ditopang pula dengan sarana prasarana dan sumber daya manusia, Sebuah tempat tidur hanya menghabiskan jutaan, tapi 1 alat penunjang bisa sampai ratusan juta bahkan milyar, dan Dokter baru hanya bisa didapatkan setelah mereka menempuh 6 hingga 10 tahun masa pendidikan.

Jadi,
Maaf ketika harus terucap Ruangan Penuh, Alat tidak ada, Jadwal Operasi Mengantri, dokternya belum datang, karena itu semua, demi kebaikan pasien juga.

# mencoba berbaik sangka semoga suatu saat tercapai Rumah Sakit dengan Pelayanan Ideal ditopang sarana prasarana yang ideal, dan tenaga medis yang ideal.

Advertisements

Alasan sebuah persahabatan

Persahabatan…
Teman yang kita kenal jaman waktu kita masih SD.. hm entah dengan kalian, tapi jujur.. waktu SD apa yang kita nilai dari pertemanan ? ya.. paling banter teman seperjalanan berangkat pulang sekolah, lalu ketika kita kebetulan terlahir dari orangtua yang super duper protektif.. makin dikit aja mereka yang kita panggil `teman`. Begitu juga jaman SMP.. yaaa.. beda tipis lah dibanding SD.. apalagi kalau teman SMP nya juga seperti pindah sekolahan aja dari SD..alias 4L (lu lagi..lu lagi) Kalau ada yang berbeda (menurut saya) adalah teman waktu SMA dan Kuliah.. Ya ..SMA ketika mulai dianggap `dewasa` (tsaaah bahasanya… yaaaa atleast negara mengakui dengan udah boleh punya KTP..ngendarain motor bahkan mobil dengan SIM nya). Dan Kuliah..apalagi yang kuliahnya menyita waktu banget (emang ada kuliah yang ga nyita waktu??!!!) dan ditambah kudu ngekos jauh2 dari keluarga (dan teman –teman yang sudah sangat akrab)
Parameter `akrab` hm…
1. Kartu lebaran…!!! Ya, karena jaman dulu (tahun 90an) belom eksis jaman HP dan segala socmed.. mungkin bisa dilihat dari mereka yang `hobi` ngirimin kartu lebaran.. walau aslinya tetanggaan 😀 ,
2. Membuat diri ini lama nangkringin telpon..atau mereka yang sering ditelepon lama-lama dari telepon rumah.. dan hal ini bisa bikin orang tua melototin anaknya.. karena nelpon lebih dari 10 menit.. wkwkwkwkw.. (asli dulu, ayah sampai ke kantor TELKOM untuk minta rincian telpon keluar karena tagihan telpon membengkak seiring dengan semakin besarnya anak-anaknya)
3. Teman jalan bareng..ya nonton film, atau sekedar nginep di teman itu.. hm.. walau dalam kasus saya pribadi.. saya ga pernah kesampaian untuk hal itu..
Teman saya…
Teman yang ditemuin waktu SD, pilihannya paling ga dua… teman baik atau teman berantem.. Hm. Kalau diingat-ingat kayanya saya ga terlalu punya teman berantem, kalaupun ada, mungkin lebih ke rival dalam nilai sekolah.. “your best friend is your best rival” , iya.. ada seorang teman yang saya anggap seperti itu .. walau SMP beda sekolah tapi kami masih saling menelpon untuk menanyakan nilai raport, lalu ketika kami masuk SMA, nilai NEM SMP kami pun berbeda tipis sekali enol koma .. sampai akhirnya kami KULIAH.. akhirnya bisa BERBEDA JALAN dan berhenti membanding-bandingkan 
Sekolah Menengah Pertama Nah disini nih.. ketika temannya 4L (lu lagi lu lagi) hehehehe.. SMP, udah mulai pakai telpon dan kartu lebaran.. ya… ada teman-teman yang kayanya kalau ga nelpon sehari aja.. kaya aneh.. tapi alhasil.. nelpon malam-malam dan dipelototi orangtua `tiap hari ketemu di sekolahan..apa sih yang diomongin ditelpon`
Sekolah Menengah Atas
SMA mungkin benar menjadi tempat dimana masa paling ..hm.. Hal yang `sama` kejadian sama kakak saya.. ya kejadian juga sama saya .. ketika dulu saya mendengar nama teman kakak saya itu-itu saja, ya yang ditelpon..yang main ke rumah.. ya itu-itu aja orangnya.. bahkan saya yang dulu masih SD juga kenal. Jadi ketika sekarang bertemu, yaaa tetap aja dibilang `yang dulu masih SD kan` even after years…. Kuliah
Fiuh.. kuliah di fakultas ini, dan kudu ngekos. Menjadikan diri harus bisa berteman baik dengan banyak orang.. Dari dulu, saya beranggapan `teman` itu yang asli seumuran..sekolah bareng..pulang bareng..belajar bareng.. Tapi after years.. saya bertemu banyak `teman-teman` lain .. Teman yang bukan sekedar berteman dengan 1 orang, tapi dengan 1 keluarganya.. sampai sekarang. Selalu terharu ketika sedang bersama seorang teman, lalu orang tuanya menelpon dan teman itu berkata `lagi sama Mira` #waaaaa orangtuanya kenal saya, dan saya juga sering melakukannya.. `teman yang diketahui dan `dipercaya` oleh keluarga teman yang everything you need, I’ll do it … teman yang whenever need, I’ll rush to you 

Iya, dari dulu, saya beranggapan `teman` itu yaaa.. yang sekolah bareng, belajar bareng, jalan bareng.. intinya semuanya bareng.. Tapi kini ketika semua kesibukan melanda ditengah segala macam aktivitas yang jelas-jelas berbeda banget.. beda waktu, beda tempat.. kalaupun bertemu teman (hanya beberapa) yang bisa dianggap teman baik.. After years.. yang saya sadari, dalam pertemanan yang saya jalanin..
• `membuang pulsa telpon dan SMS` , kadang saya iseng banget melakukan SMS ke teman yang berada di daerah PTT, dibalas ? ya kagaaaa.. lha mereka berada di daerah tak bersignal.
• Kucluk-kucluk ke telpon umum, interlokal dengan mahalnya cuma buat curhat ga penting
• Bahkan ganti gadget biar bisa BBM an ketika akhirnya blackberry mulai masuk indonesia
• Punya HP sampai dua..biar bisa nelpon murah dengan paket dari provider tertentu
• Ga masuk kuliah, memotong liburan, memberanikan diri naik travel ke daerah yang blum pernah dikunjungin, demi menghadiri acara mereka.
• Bolak-balik dititipin legalisir, sampai dikirim kemana ajaaaa hm.. kayanya sempat kirim ke Jakarta, Lampung, Padang, Nusa Tenggara, bahkan Ausi (sampai akrab sama petugas di dekanat dan pak pos)
Kenapa juga, saya sampai mau melakukan hal itu, Kalau perlu alasan, hm..
Facebook-20150524-065725 • Mereka mendadak hadir di kosan, setelah menempuh jalan tol beda kota, hanya karena saya merasa sedih
• Mereka iseng mengirim kartu lebaran, nyanyi lagu ulang tahun, dan ngasi hadiah
• mereka yang dengan perhatiannya menunggui ketika saya sakit,
• Mereka yang merubah jalur pulangnya, biar bisa mengantar saya terlebih dahulu,
• mereka yang dengan sabarnya mendengar cerita saya di telpon,
• mereka yang dengan sabarnya menasehati saya,
• Mereka yang akan marah, ketika mendengar kabar tentang saya dari orang lain • mereka yang dengan relanya merelakan kamar kosannya menjadi `rumah` buat saya ,
setiap teman, memiliki satu atau lebih alasan itu, tapi..
kalau boleh berkata, sekarang sepertinya semua tidak perlu lagi alasan2 itu…
maka ketika orang lain mempertanyakan alasan saya melakukan hal-hal itu, saya akan bilang `karena mereka teman saya’ Seorang teman saya selalu mengajukan protes ketika saya memperkenalkan dirinya `teman waktu SMA` .. dia akan memprotesnya. `emang sekarang udah ga temenan` hahahahaha.. ya maka saya pun meralatnya ` teman SEJAK SMA` Kapan pertemanan itu dimulai ? Ketika SD ? ketika SMP, ketika SMA, atau bahkan Kuliah ?
Jika dilihat dari usia saat memulai, dan lamanya pertemanan..
Ketika SD, usia masih sangat muda. Walau kalau dihitung lamanya pertemanan sudah setara SMA bahkan seperti lulus S1, bandingkan dengan ketika memulainya saat SMA dan kuliah, walau jika dihitung usia pertemanannya mungkin baru seusia SD atau SMP.. ya .. 15 tahun pertemanan…
yaaah..kalau diibaratkan..maka menjadi hal yang wajar ketika masih ada saling tarik ulur tentang pendapat.
Yes…we may have argue..our disagreement..
but in the end..we will always be friend..
SINCE…ALWAYS… FOREVER…
Facebook-20150524-070335Ukhuwah itu…
Ibarat satu janji yang dibuat dalam hati,
Tidak dapat ditulis, tidak dapat dibaca, tidak terpisah oleh jarak..tidak berubah oleh masa
Selamanya di jiwa karena Rabb…
itu..
alasan pertemanan kita.. persahabatan kita

#Depok, May 2015. Setelah melihat Uni dan teman-temannya, thank you for inspiring.

Facebook-20150524-070308