Ied Fitri Mizu dulu dan sekarang

Sabtu 24 Jan 1987

Pagi-pagi Mizu pergi ke Tj. Karang bersama adik ibu nya, Apakah Mizu tidak rewel di sana nanti ? Kuatir.. lagi biasanya di mobil mabuk.

Minggu 25 Jan 1987

10.00 terima interlokal dari Tj. Karang dari Mizu, keliatannya dia senang.

Sabtu, 7 feb 1987

Siap-siap untuk besok berangkat ke Tj. Karang.

Minggu, 8 Feb 1987

05.00 semua sudah bangun, siap-siap berangkat ke Tj, Karang

6.00 Naik Becak Ke Harapan Kita, Naik Bis ke Kalideres,

07.17 Naik Bis Armada Menuju Merak,

09.50 Sampai Merak naik Kapal

13.40 Sampai di rumah Tj. Karang, anak saya Mizu menyambut kami (dia terharu)

 

-potongan catatan harian ayah-

 

6 Juni 2013

Ayah.. ajo Mizu masih tetap sama… “pulang duluan ke Tj. Karang sehingga dia selalu menyambut kami (dengan terharu)

Ajo Mizu, Nah kan.. dari dulu jugaaa… siapa yang mulai duluan tuh  “Ajo Mizu pulang duluan, terus menyambut kami (tetap dengan terharu)..” 

Advertisements

Desember 1987.. Rendang-Eskrim-Kue

11-12-87

Pagi-pagi mengikuti kemauan anak2.. ke depan beli Bubur

12-12-87

Mira minta-minta kue

19-12-87

Anak-anak semua sehat dan Gembira

21-12-87

Rosi kakinya luka, kok belum sembuh ya.. kenapa ya..

Tadi Mizu pecah kaca buffet…

Nansiti makin lucu

23 – 12- 87 (Rabu)

Hari ini gajian..

17.00 Pulang.. di rumah biasa, Mizu tidak makan, kelewatan juga masak minta rendang terus,

Mira tanya lagi Ice Cream..

Apa tiap hari Ayah harus bawa es Krim ? dasar anak-anak..

25-12-87

7.00 ke depan Gg. Harlan, beli Bubur. OH YA hari ini mira 4thn semua kakaknya ribut bicara ultah, dalam kebiasaan saya ulang tahun itu tidak ada, tapi sebagai penyenang hati mereka-mereka semua saya kasih uang lebih, buat apalah yang kalian suka

27-12-87

Anak-anak senang ada kue bolu

28-12-87

Pagi ini biasa saja, Nansiti sebentar-sebentar minta digendong Ayah,  Luka di kaki Rosi belum sembuh juga..Saka biasa kemarin2 kerjanya main saja di luar rumah.

17.00 Pulangnya beli tali sepatu untuk Saka

30-12-87

Anak-anak semua biasa, oia tadi Iga dimarahi ibu

31-12-87

17.30 tiba di rumah, Mira minta eskrim

Bagaimanalah saya mau membelikannya, kalau beli harus 5×400…

Maghrib pun tiba sholat dengan Mizu dan Rosi

Kalau diingat-ingat.. Rosi mau SMP, Mizu SD..Mira mau TK,,dari mana biayanya ?

 

6 Juni 2013

Menemukan catatan ini sepenggal kisah dari pagi dan sore nya ayah

Terima kasih ayah.. untuk coretan itu..

 

Mau bilang sama Ayah :

  1. Uni Rosi, sampai sekarang kakinya masih sering luka Yah.. ternyata memang sensitive kakinya
  2. Ajo Saka kerjanya masih sama aj Yah.. “Main-main di Luar Rumah”, malah lebih parah Yah, sekarang sampai ke luar Jakarta. Keluar Pulau Jawa..  tapi sudah ga dimarahin sama Ibu lagi
  3. Ajo Mizu tetap makanan favorit nya Rendang,
  4. Mira tetap suka Ice Cream
  5. Nansiti masih tetap lucu Yah, dulu dia ga ngerasain kue2 itu sepertinya, tapi sekarang sering bikin Kue.. jadi di rumah hampir selalu ada “Kue ala Nansiti”

 

Mau Bilang sama Uni Rosi, “coba yaah dijaga itu kaki jangan sampai lecet-lecet terus.. “

Mau Bilang sama Ajo Saka “teruskan main-main di luarnya.. jangan lupa oleh-olehnya ya Jo”

Mau Bilang sama Ajo Mizu, “Haaaish please deh, umur mepet Balita kok udah favorit Rendang, pakai acara mogok makan klo ga ada Rendang pula, pantesan sampai sekarang tetap doyan Rendang

Mau Bilang sama Nansiti, “Makasih ya.. di rumah hampir selalu tersedia Kue ala Nansiti”

 

Mau bilang sama Semua

Siapa yah itu.. yang tiap pagi dibeliin Bubur sama Ayah ?

Kenapa yang Ulang Tahun Mira.. tapi kalian semua kebagian “hadiah” dari Ayah..

Malapeh taragak jo kampuang

Minggu 2 Juni 1996

 

Hari ini semua kemenakan2 saya berkumpul di rumah saya

Ada : Helmi Piliang dan istri

Sarifudin + Istri dan anak2nya

Jaeman + Istri dan anak2nya

Si Zamri + istri nya

Dirman dan Istrinya

Ani dan Adima (suami Ani) + 2 anaknya

Etek Dahniar, Pinir, 2 temannya ada pula Buyung Medan ado pula anak Pak Jimaik

Kami kumpul-kumpul doang tak ada acara apa-apa s/d 17.00

Udahan lumayan juga –capek beres2nya-

Hasilnya ya begitulah..

Cuma sekadar malapeh taragak jo kampuang jadi juo lah kan Alah juo tu

 

Ditulis ulang dari buku harian Ayah